Sunday, 24 November 2013

Sedikit Mengenai Sejarah Bangsa Yahudi, Kabala, Illuminati, dan Freemason

 

Empayar Assyria

(ca. 640 B.C.)

http://1.bp.blogspot.com/-jqnnRbEqP9I/UpHzBbYCxwI/AAAAAAAADe0/UFOIhtFLRVk/s1600/a.jpg

Konsep mengenai wilayah dan batas-batas negara Israil didasarkan pada Kitab Taurat. Berdasarkan Taurat, wilayah Israil berkeluasan dari sungai Nil hingga ke sungai Tigris yang kira-kira hampir menyamai kekuasaan Empayar Assyria (sekitar 640 Sebelum Masihi).

 

Sejarah dan Asal-usul

Tatkala mesin pembantai dari negara Yahudi-Israil memasuki wilayah autoriti Palestin pada 29 Mac 2002 untuk menebar maut dan kehancuran kepada rakyat, infrastruktur pemerintahan, dan kehidupan rakyat Palestin, atas perintah perdana menteri Ariel Sharon, mereka hanyalah mengukuhkan wataknya sepanjang sejarah kaum Yahudi sebagai kelompok yang di topang oleh keangkuhan perkauman dan agama, yang menghalalkan pencapaian tujuan dengan cara apa pun, dan pada abad moden ini terutama dengan gerakan terorisme yang didukung oleh negara bahkan jauh sebelum negara Yahudi Israil diisytiharkan pada 14 Mei 1948.

 

Watak keras kepala, percaya diri yang berlebihan, serta kebongkakan yang diperlihatkan oleh kaum Yahudi dalam sejarah panjang kaum ini, telah menjadi penyebab kehancuran kaum ini berkali-kali. Tetapi kaum Yahudi hingga ke hari ini tidak pernah belajar daripada pengalaman pahit mereka. Nafsu besar mengejar kekuasaan dalam sejarah mereka setiap kalinya berakibat kehancuran kaum Yahudi itu sendiri.

 

Sebagai contoh klasik adalah riwayat Rehoboam, raja Israil, anak Nabi Sulaiman a.s, yang melanjutkan takhta ayahandanya pada tahun 926 SM. Rehoboam adalah seorang penguasa yang dikenali sebagai bercita-cita tinggi dan keras kepala, tidak pernah menghiraukan pendapat para mantan penasihat ayahnya, sehingga sikap itu memicu pemberontakan yang dilakukan oleh sepuluh suku Bani Israil yang mendiami kawasan utara di bawah pimpinan Jeroboam. Dalam penentangan ini hanya dua suku, iaitu Judah dan Benyamin, yang setia kepada Rehoboam, yang menyebabkan kerajaan Yahudi ini terpecah menjadi dua. Perpecahan itu tidak pernah diatasi dengan berakibat hancurnya kesatuan Tanah Israil untuk selama-lamanya dan menjadi titik tolak dalam sejarah politik dan kehidupan beragama kaum Yahudi.

 

Dengan kejayaannya menentang kerajaan Judah, Jeroboam memusatkan seluruh usahanya untuk menjamin agar kerajaan Israilnya yang ada di utara sepenuhnya bebas daripada Judah yang ada di bawah Rehoboam. Bagi mencegah rakyatnya pergi ke Jerusalem dia membangunkan dua buah haikal sebagai tempat beribadah rakyatnya di Bethel dan Dan. Dia menghapuskan semua upacara agama yang dapat menghubungkan rakyatnya dengan kerajaan Judah dengan cara mengubah semua hari-hari raya keagamaan dengan hari-hari raya yang baru. Dia bahkan meletakkan dua buah patung anak lembu emas di kedua-dua haikal yang baru didirikannya untuk menjadi pusat peribadatan kerajaan Israil, sehingga dengan demikian mengubah sama sekali sendi keimanan Yahudi yang didasarkan pada penyembahan kepada Yahweh Tuhan Bani Israil.

 

Kerajaan Judah, di mana terletaknya Jerusalem, pada kemudian hari menderita rangkaian kekalahan. Setelah beberapa waktu kerajaan Judah ditakluki oleh Babilon dengan berakibat terbuangnya Bani Israil. Meskipun kerajaan Judah kemudian pernah bangkit lagi untuk sementara waktu, tetapi kebangkitan itu tidak berlangsung lama. Kerajaan Judah diserang penentangan dalaman dan pemberontakan. Dalam jangka masa tidak lebih daripada 200 tahun, Judah mengalami jatuh bangun melalui sembilan dinasti dan sembilan belas raja-raja yang saling menggulingkan melalui pertumpahan darah dalam rangka perebutan takhta. Dalam sejarah selanjutnya Judah kemudian ditakluki lagi oleh kekuasaan asing, lalu mengalami masa pembuangan kembali, pertebaran, penindasan, kesesakan, dan pembantaian, meskipun tidak pernah punah sama sekali.

 

Sekiranya Rehoboam menempuh pendekatan yang lain iaitu mengikuti saranan para penasihat ayahnya. Kesalahannya ini telah memberi bekas yang mendalam, yang semestinya menjadi pengajaran bagi kaum Yahudi daripada pengalaman sepanjang 2 800 tahun sejarah mereka. Kisah ini diceritakan oleh Barbara Tuchman, seorang sejarawan Israil dalam bukunya “The March of Folly” (Perjalanan Kekalahan Demi Kekalahan).

 

Dalam bukunya itu Tuchman menuturkan beberapa peristiwa dalam sejarah kaum Yahudi yang disebabkan oleh kebutaan hati manusia yang sepatutnya dapat menghindari bencana-bencana yang mengakibatkan kesan yang besar. Sebahagian besar tragedi yang dialami oleh kaum Yahudi disebabkan oleh kesalahan sendiri, kebodohan watak, dan cita-cita para pemimpin mereka.

 

Pada tahun 734 SM kerajaan Israil yang dibentuk oleh sepuluh suku Bani Israil di utara di bawah raja Pekah yang bersekutu dengan raja-raja lainnya untuk menentang Assyria, yang menjadi empayar yang menguasai Timur Tengah pada masa itu. Raja Assyria Tilgath-Pileser III menjawabnya dengan melancarkan serangan yang mematikan untuk menghancurkan persekutuan itu. Kerajaan Israil diserbu menyebabkan rakyatnya keluar meninggalkan Tanah Israil bertebaran ke seluruh penjuru empayar Assyria. Tanah yang tadinya bernama Israil, oleh Assyria diberi nama baru, Samaria. Dalam tempoh hanya sepuluh tahun, saki baki kerajaan Israil mengalami serbuan susulan oleh dua orang raja Assyria, iaitu Shalmaneser V dan Sargon II, menuntaskan penghancuran kerajaan Israil. Penduduk yang selamat daripada kematian diusir ke empat penjuru angin dan lenyap daripada sejarah, diingat sebagai “Sepuluh Suku Bani Israil yang Hilang”. Di atas Tanah Israil itu muncul bangsa-bangsa baru yang didukung oleh Assyria, iaitu bangsa Cathia, Babilonia, Elamia, dan Sushania, yang kesemuanya disebut sebagai kaum Samaria.

 

Sementara itu kerajaan Judah yang dipimpin oleh raja Hezekiah setelah melihat keganasan Assyria terpaksa mengembangkan dasarnya mengadakan hubungan baik dengan negara-negara jirannya. Namun satu puak militan dalam kerajaannya ternyata membangunkan perikatan dengan kerajaan Mesir dan Filistin dengan tujuan untuk menentang Assyria. Raja Hezekiah yang nampak ragu-ragu membuat kelompok militan itu semakin bersemangat. Nabi Isaiah memohon kepada raja Hezekiah untuk belajar daripada nasib kerajaan Israil dan bangsa-bangsa yang menjadi korban Assyria. Isaiah juga mengimbau kepada para pemimpin kelompok perang untuk memikirkan nasib rakyatnya. Beliau berkeliling di kota Jerusalem seraya meramalkan, sesiapa sahaja yang maju berperang menentang Assyria akan musnah. Meskipun Isaiah meratap-ratap, tetapi pada tahun 714 SM di bawah tekanan para panglimanya raja Hezekiah akhirnya bergabung dengan kelompok perang menentang Assyria. Pengabaian nasihat Nabi Isaiah dan kebodohan Hezekiah mengakibatkan keruntuhan kerajaan Judah. Pada tahun 701 SM raja Assyria Sennachireb menyerang dan menghancurkan perikatan yang menentangnya. Untuk kedua kalinya Jerusalem dibakar dan dihancurkan, kedua-dua puteri Hezekiah ditawan dan dibawa ke Niniveh, ibu kota Assyria, dijadikan gundik. Rakyat Judah digiring sebagai hamba belian.

 

Seabad kemudian empayar Assyria dihancurkan oleh empayar Babilon yang baru tampil di bawah raja Nebuchadnezar. Di bawah pemerintahannya selama empat puluh tiga tahun Babilon membangun dan menyebarkan peradabannya ke segenap wilayah Timur Tengah. Sekelompok orang Yahudi di Judah yang sebenarnya ada dalam keadaan yang semakin lemah menghimpunkan kekuatan untuk memberontak terhadap Babilon. Kali ini Nabi Jeremiah pula memohon kepada kaum Judah untuk tidak membuat langkah yang macam-macam. Jeremiah menjadi orang yang paling tidak popular di Jerusalem. Beliau nyaris dihukum mati dengan tuduhan sebagai pengkhianat. Judah mempersiapkan diri untuk memberontak dan menentang. Jeremiah masih sibuk berkhutbah untuk memelihara perdamaian ketika raja Nebuchadnezar secara mendadak menyapu dan menghabisi Judah. Untuk ke sekian kalinya Bani Israil ditawan dan diangkut ke pembuangan mereka di Babilon.

 

Hampir sukar dipercayai kaum Judah tidak juga jera dan membangun kembali gerakan untuk menentang Babilon. Kali ini Nabi Jeremiah memohon kepada raja baru Judah Zedekiah untuk membatalkan niatnya. Untuk kesalahannya itu Nabi Jeremiah dihukum lapar, dianiaya, dan diabaikan agar mati. Terhadap penentangan Zedekiah, raja Nebuchadnezar kembali memberikan pengajaran dengan menghancurkan Jerusalem, dan kali ini haikal Sulaiman dibakar keseluruhannya, yang tertinggal hanya satu dinding yang kini menjadi Tembok Ratapan kaum Yahudi, penduduknya diangkut sebagai hamba belian ke Babilon. Kaum buangan Yahudi tinggal di Babilon selama lebih kurang lima puluh tahun semenjak kehancuran Jerusalem, sehingga raja Cyrus dari Parsi mengalahkan dan menakluki Babilon. Cyrus mengampuni Bani Israil dan mengizinkan mereka kembali ke Jerusalem. Sebahagian besar daripada mereka memilih menetap di Babilon daripada kembali ke Jerusalem. Sebagai kesannya Babilon berkembang menjadi pusat budaya Yahudi selama seribu tahun ke hadapan. Dalam perhubungan inilah kitab Talmud versi Babilonia daripada agama Kabal Yahudi terbit.

 

Sebahagian lagi berhijrah ke Mesir di mana jumlah mereka dari tahun ke tahun semakin berkembang dan pada abad-abad berikutnya mereka berjaya menyusup dan membangunkan kekuasaan di Mesir. Mereka yang kembali ke Israil bertemu dengan bangsa Samaria yang hidup di Tebing Barat, dan hidup bersama mereka dengan kebencian dan saling mencurigai satu dengan yang lain. Nafsu, kebongkakan, ketidakmampuan mendengar saranan dan nasihat, menurut Barbara Tuchman, merupakan sifat yang terus melekat pada kaum Yahudi seperti terlihat pada negara Israil moden dewasa kini, dan sebagaimana pengajaran sejarah masa lalu akan membawa kepada kehancuran Israil.

 

Yahudi Ashkenazim dan Yahudi Sephardim

Kaum Yahudi Eropah yang kini berkuasa di negara Israil disebut kelompok Yahudi Ashkenazim. Mereka keturunan bangsa pagan Cathar, yang menghuni dataran tinggi Georgia di Rusia Selatan. Mereka dikatakan baru memeluk agama versi sesat Kabalisme Yahudi pada awal abad Masihi, ketika panglima Legiun Rom Titus menguasai dan menghancurkan lagi Jerusalem pada tahun 70 M. Kaum Yahudi bertahan di sebuah benteng di gigir bukit Masada, dan tatkala mengetahui benteng itu tidak dapat dipertahankan lagi, orang-orang Yahudi melakukan pembunuhan terhadap diri sendiri secara beramai-ramai dan meninggalkan sindrom Masada yang kini masih menjangkiti orang Israil – iaitu ketakutan akan punah dihancurkan oleh musuh-musuhnya. Penduduk Jerusalem kembali keluar meninggalkan Jerusalem, tidak terkecuali para penganut Kabala Yahudi yang bertebaran ke seluruh penjuru Asia Minor dan Eropah Selatan. Kaum Kabala membawa bersama ajaran dan kitab suci Talmud mereka, yang berupa karya para rabbi, yang memuja Lucifer atau Iblis, sebagai tuhan.

 

Kaum Ashkenazim memiliki upacara ibadah dan loghat Ibrani sendiri, yang membezakan mereka dengan Yahudi Sephardim, iaitu kaum Yahudi dari negeri Judah, yang berpegang pada Taurat Musa. Yahudi Ashkenazim yang mendiami Rusia Selatan kemudian menebar ke seluruh Eropah, Amerika, dan Australia, mereka kemudian berkembang menjadi kelompok yang lebih dominan baik dalam jumlah mahupun peranannya di dunia. Kaum Yahudi Ashkenazim menjadi pengasas gerakan Zionisme antarabangsa dan pada kemudian hari memegang kekuasaan politik di negara Israil moden berbanding kelompok Yahudi Sephardim.

 

Baphomet

http://3.bp.blogspot.com/-SwVfGn5D0hI/UpHy93OFSGI/AAAAAAAADds/7JzYIYT0f9g/s1600/1.jpg

Baphomet merupakan salah satu daripada pujaan-pujaan kaum Kabala yang mewakili Syaitan. Makhluk ini berkepala kambing bertanduk atau dikenali sebagai kambing Mendes, lambang kuno untuk Syaitan. Penampilannya melambangkan kekuatan-kekuatan hitam disatukan dengan kemampuan beranak-pinak seperti halnya kambing. Di dahi, di antara dua tanduk di bawah suluh, adalah lambang pentagram. Bahagian bawah badannya diselubungi kain hitam melambangkan kerahsiaan. Baphomet digambarkan sebagai makhluk hermaphrodit yang mempunyai buah dada lambang kewanitaan dan phallus lambang kelelakian. Dua ular melingkar di phallus yang berdiri. Ular juga merupakan simbol Syaitan. Sayap melambangkan kemampuan Lucifer untuk terbang.

 

KABALA, ILLUMINATI, DAN FREEMASON

“Apabila kita telah menjadi penguasa, kita harus memandang sebagai perkara yang sama sekali tidak dikehendaki kewujudan agama-agama lain melainkan agama kita; menyatakan hanya ada satu Tuhan yang oleh takdirNya kita telah ditentukan sebagai Umat Pilihan, dan yang melalui takdirNya pula nasib kita menyatu dengan masa hadapan dunia. Kerana alasan inilah kita harus menghancurkan semua agama lain. Kalau ada muncul ateisme kontemporari, sebagai langkah peralihan fahaman ini, ia tidak akan menghalangi tujuan kita.”

(Protokol Zionisme yang Ke-14)

 

Kepercayaan Kabala

Akibat mengalami penindasan yang panjang selama beribu tahun kaum Yahudi memelihara kepercayaan nenek-moyang mereka yang pada dasarnya menyimpang bahkan bertentangan dengan akidah yang diajarkan oleh Nabi Musa a.s. Kepercayaan kuno itu dipelihara dengan keyakinan untuk mempertahankan kewujudan mereka. Di antara kepercayaan yang tertua dan paling dihormati ialah kepercayaan Kabala. Nama Kabala diambil daripada kata Ibrani qibil, yang maknanya menerima. Kabala dalam hal ini bererti menerima doktrin okultisme (ilmu sihir) rahsia.

 

Semenjak masa Nabi Ibrahim a.s. meninggalkan Sumeria (Iraq sekarang ini) sehingga penjajahan Rom atas Palestin, Kabala tetap merupakan kepercayaan Yahudi yang sangat rahsia, yang ajarannya hanya diketahui oleh anggotanya, yang disampaikan dengan cara dari mulut ke telinga, disampaikan oleh para pendeta tinggi kepada para novice. Selama masa ini para pendeta tinggi itu tinggal di Sumeria, kemudian tersebar ke Mesir Kuno, dan Palestin Kuno. Salah seorang pendeta tinggi Kabala ialah Samiri, tokoh yang mengajak Bani Israil yang baru sahaja keluar dari tanah Mesir untuk menyembah sebuah patung anak lembu yang terperbuat daripada emas, ketika mereka ditinggalkan oleh Nabi Musa a.s yang bermunajat di gunung Tursina, Sinai untuk menerima wahyu “Sepuluh Perintah” daripada Allah.

 

Beberapa waktu sesudah berakhirnya penjajahan Rom di Palestin, para pendeta tinggi Kabala memutuskan tradisi okultisme kuno itu untuk dirakam secara bertulis di atas papyrus berupa gulungan (scroll) sebagai usaha agar ajaran itu dapat diwariskan kepada generasi Yahudi berikutnya. Selama masa pendudukan Rom itu ajaran Kabala dihimpunkan daripada berbagai tradisi lisan ke dalam beberapa gulungan, dan akhirnya dijilid ke dalam sebuah kitab yang utuh.

 

Tugas menghimpun ajaran yang masih berupa lisan itu disandarkan kepada dua orang, iaitu Rabbi (Guru) Akiva ben Josef, yang menjadi ketua Majlis Tinggi Pendeta Sanhedrin pada waktu itu, dan pembantunya Rabbi Simon ben Joachai. Pada waktu itulah Kabala disistematikkan menjadi dua jilid: Sefer Yetzerah (Kitab Genesis, tentang Penciptaan Alam Semesta), dan Sefer Zohar (Kitab Keagungan).

 

Kitab Zohar penuh dengan ayat-ayat yang bersifat rahsia dan peribahasa, dan ayat-ayat itu hanya dapat difahami melalui Kitab Yetzerah, semacam kitab terjemahan. Beberapa abad sesudah Masihi, di Eropah muncul kitab ajaran Kabala yang baru bernama Sefer Bahir (Kitab Cahaya). Ketiga-tiga kitab itu semuanya tertulis dalam bahasa Ibrani, yang kemudian atas pertimbangan pragmatisme diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa Eropah. Ketiga-tiga kitab Kabala itu memuatkan ajaran sangat suci bagi pemujaan sesat, penyembahan kepada Iblis, dan menjadi buku pegangan Gereja-gereja Iblis di seluruh dunia.

 

Kaum Yahudi Kabala, sebagaimana ajaran Samiri, secara terang-terangan menyatakan permusuhan mereka kepada Tuhan Yang Maha Esa, Maha Pencipta Alam Semesta. Menurut iman mereka, Iblis atau Lucifer, sebagaimana mereka menyebutnya dengan penuh hormat, telah diperlakukan dengan tidak adil dan dia merupakan satu-satunya tuhan yang patut disembah. Iblis adalah tuhan mereka.

 

Iblis atau khususnya Syaitan, dalam bahasa-bahasa Semit (termasuk bahasa Arab) bererti  pemberontak, iaitu memberontak kepada Allah, kerana itu kaum Kabala tidak menyebutnya dengan nama Iblis. Mereka menyebutnya dengan nama Lucifer, yang bererti pembawa sinar cahaya. Penggunaan kata Iblis dianggap sebagai penghinaan kepada tuhan mereka. Kata Lucifer bererti cahaya, terang, pencerahan, dan sebagainya.

 

http://3.bp.blogspot.com/-eNEo1-behuQ/UpHy-lFZnBI/AAAAAAAADd8/2e-XBGSjhME/s1600/2.jpg

Gambar kambing Mendes peninggalan Mesir kuno.

 

Salah satu tema penting yang berkaitan dengan kepercayaan Kabala ialah kekuasaan yang datang daripada cahaya, api, dan matahari. Ketiga-tiga perkara itu menjadi lambang ajaran penyembahan kepada Iblis, yang dipercayai diciptakan daripada api. Segala sesuatu yang berkaitan dengan cahaya, api atau matahari, merupakan lambang Iblis.

 

http://4.bp.blogspot.com/-Ga2v9rosPao/UpHy_JZ3HWI/AAAAAAAADeI/nndualTh4dQ/s1600/3.jpg

Salah satu simbol Syaitan ialah kepala kambing Mendes. Imej hitam seram ini melambangkan kekuatan hitam. Simbol kambing digunakan sebagai kekuatan regeneratif Lucifer. Untuk menegaskannya, sebuah phallus lelaki diletakkan di atas kepala kambing, sekali lagi untuk menekankan kemampuan regeneratif Lucifer. Pentagram di atas kepala kambing merupakan satu lagi simbol daripada kepala kambing, iaitu setiap hujung bintang mewakili kedua belah tanduk, kedua belah telinga, dan dagu kambing. Maka dengan itu dilambangkan dengan pentagram terbalik, iaitu dua bucu bintang ke atas, satu bucu ke bawah. Api di atas phallus juga merupakan simbol Lucifer, iaitu sifat keapiannya.

 

http://4.bp.blogspot.com/-hG5ZWW_-4p0/UpHy-_9DWVI/AAAAAAAADeA/vtQ9lA7DtPM/s1600/4.jpg

Monumen obelisk George Washington melambangkan phallus Lucifer, iaitu kekuatan generatif. Ia menghadap ke pejabat Oval Rumah Putih, simbol kekuatan organ pembiakan wanita.

 

Ajaran Kabala menjelaskan adanya hierarki kekuasaan yang mereka sebut sefrotim, yang dalam bahasa Ibrani bererti penyinaran. Ada sepuluh sefrotim, yang dalam bahasa Ibrani disebut sitra ahra, yang ertinya sisi lain. Penyinaran sefrotim dipersembahkan oleh sejumlah makhluk ghaib yang dalam bahasa Ibrani disebut shedim. Shedim terdiri daripada sejumlah roh. Roh tertinggi ialah Lucifer sebagai pembawa cahaya. Semua roh yang disebut shedim itu tercipta daripada api. Oleh kerana itu api menjadi bahan sembahan terpenting dalam ajaran Kabala. Beberapa di antara shedim itu ada yang berkahwin-mahwin dengan manusia, dan mereka ini disebut mazzikim, atau shedim yang tidak berbahaya, dan anak hasil perkahwinan itu apabila lahir disebut banim shovavim yang ertinya anak haram jadah.

 

Menurut ajaran Kabala manusia tidak perlukan Allah, bahkan menurut mereka manusia boleh menjadi manusia suci yang setaraf dengan tuhan. Mereka menyebut fahaman yang mencemarkan ini dengan istilah humanisme, bahawa manusia berhak untuk mengatur hidupnya sendiri di dunia. Kaum Kabala menyebarkan fahaman ini kepada kaum bukan Kabala untuk menghancurkan keimanan manusia kepada Allah.

 

Kaum Kabala sering kali menggunakan simbol-simbol seks untuk mempersembahkan humanisme. Organ lelaki disimbolkan dengan phallus, sebagai perlambangan kekuasaan regeneratif, atau kekuasaan untuk berkembang biak. Sedangkan organ wanita dilambangkan oleh halaman yang disebut yoni yang melambangkan kawasan kesuburan. Yoni disebutkan juga dengan nama lain iaitu Ibu Pertiwi.

 

Simbol-simbol kaum Kabala ini bukan hanya terdapat di Mesir Kuno berupa obelisk, iaitu tugu batu tegak, tetapi oleh kaum Kabala dibawa bersama mereka dan kemudian berkembang ke berbagai ibu kota dunia seperti di Washington, DC. dan ibu kota-ibu kota Eropah. Obelisk yang didirikan umumnya menghadap ke bangunan pusat kekuasaan sebagai lambang kekuasaan (kejantanan), dengan lambang phallus yang tertumpu di atas yoni, perlambangan organ wanita (aliran Hinduisme yang dikenali dengan nama Tantri-isme, adalah cabang ajaran Kabala yang tersebar ke India; bahkan obelisk semacam itu didirikan juga di plaza St. Petrus, Vatikan.

 

Kaum Kabala juga menggunakan imej segi tiga dan bangunan piramid untuk mempersembahkan struktur hierarki mereka. Para elit Kabala duduk pada puncak piramid menguasai orang ramai yang berkewajiban menopang piramid tersebut. Lambang kaum Kabala, piramid dengan sebiji mata Lucifer yang selalu mengawasi dan menguasai, terdapat pada bahagian belakang mata wang kertas dolar Amerika sekarang ini. Kaum Kabala juga menggunakan lambang dua buah segi tiga yang dipasang menjadi satu dengan kedudukan masing-masing terbalik, menjadi bintang segi enam yang kini oleh orang Yahudi dijelaskan seolah-olah sebagai bintang Nabi Daud a.s. Dua buah bintang segi tiga masing-masing dengan kedudukan terbalik sebagai lambang Lucifer itu dijelaskan oleh kaum Kabala sebagai lambang bintang Nabi Daud pada tahun 1948 di PBB. Penciptanya adalah Joseph Stalin, diktator Kesatuan soviet, sebagai negara pertama yang mengakui negara Yahudi Israil.

 

Selain itu, kaum Kabala juga menggunakan lambang bintang segi lima yang terbalik, dua bucu menghadap ke atas, dua bucu menghadap ke tepi dan satu bucu menghadap ke bawah, yang melambangkan dewa berkepala kambing Mendes. Mendes adalah nama lain bagi Lucifer. Dua bucu bintang yang menghadap ke atas merupakan tanduk, dua bucu yang ke tepi adalah telinganya, dan bucu yang menghadap ke bawah adalah dagunya. Mendes disebut juga dengan nama lain, iaitu Baphomet. Nama Baphomet merupakan singkatan daripada Templi Omnium Hominem Pacis Abbasbila dibaca secara terbalik, yang ertinya Bapa daripada Haikal Perdamaian Semesta.

 

Kepercayaan Kabala seterusnya tumbuh dan berkembang baik dalam jumlah mahupun dalam kekuasaan ke seluruh dunia dalam berbagai-bagai bentuk dan aspek dalam masyarakat. Para penyembah Iblis ini menggunakan penipuan, pemerasan, rasuah, seks bebas, dan kekerasan, untuk mencapai tujuannya membangun penguasaan kehidupan di dunia. Ajarannya bertujuan untuk menghancurkan kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa, Pencipta Alam Semesta, dan sesiapa sahaja yang menghalangi penyembahan Lucifer.

 

http://4.bp.blogspot.com/-ZGZEnXKih04/UpHy_qGZTiI/AAAAAAAADeQ/alsmTu4Ta9o/s1600/5.jpg

Ini adalah mohor kenegaraan Amerika Syarikat yang terdapat pada mata wang Satu Dolar Amerika. Sebiji mata Lucifer yang selalu melihat dan menguasai, menyinar bagai matahari, terletak di puncak piramid. Kata-kata Latin “Annuit Coeptis - Novus Ordo Seclorum” bererti Konspirasi Kita -sebuah Tata Dunia Baru.

 

http://4.bp.blogspot.com/-z2NDmL5Ak0Q/UpHy_zCsPzI/AAAAAAAADeg/px_CkLxYJSU/s1600/6.jpg

Hexagram atau bintang berbucu enam dibentuk darpadai dua segi tiga yang saling mengunci. Segi tiga ialah lambang Kabala paling umum. Segi tiga yang bucunya menghadap ke bawah adalah lambang wanita sesuai dengan yoni dan juga disebut segi tiga air. Segi tiga yang bucunya menghadap ke atas adalah lambang lelaki, lingga atau phallus, mewakili tuhan mereka Lucifer dan disebut Segi tiga Piramid atau Piramid Api. Kesatuan mereka menghasilkan kekuatan iaitu prinsip generatif. Selain itu, kedua-dua segi tiga tersebut mempunyai erti esoterik. Segi tiga yang menghadap ke bawah juga disebut Segi tiga Ketuhanan, segi tiga yang menghadap ke atas disebut Segi tiga Piramid, yang juga simbol Manusia Sempurna. Kesatuan mereka menunjukkan bagaimana manusia boleh menjadi tuhan, gagasan utama Humanisme. Setiap sisi daripada segi tiga membentuk “6” kerana itu hexagram mengandungi “666”. Hexagram digunakan pada upacara-upacara sihir dan juga dianggap sebagai simbol kekuatan utama Syaitan. Hexagram digunakan untuk memanggil Syaitan untuk mengguna-guna atau mengutuk sang korban. Istilah “to hex” dalam bahasa Inggeris yang ertinya mengguna-guna atau mengutuk datang daripada amalan ini.

 

Kepercayaan Kabala - Aliran Zoroaster di Parsi

Zoroasterisme adalah salah satu cabang kepercayaan Kabala yang tersebar ke Parsi dengan amalan keagamaannya lebih menekankan pada sihir bersamaan dengan penyembahan kepada Iblis. Para pemimpin agama Zoroaster disebut dengan nama magi, upacara agamanya disebut magus, dan daripada kata inilah kemudian menjadi kata magis, dan Al-Hadis menyebut Zoroasterisme dengan nama Majusi. Upacara para magi bertujuan untuk menyempurnakan seni sihir okultisme dan ilmu nujum, teluh, dan santet melalui bantuan jin dan roh-roh halus. Cabang kepercayaan Kabala juga berkembang ke Mesir Kuno pada masa Firaun. Ilmu astrologi (ramalan nasib yang dikaitkan dengan kedudukan bintang-bintang tertentu – zodiak), numerologi (ramalan berdasarkan angka-angka yang dikaitkan dengan abjad) berkembang di Sumeria, kemudian ke Mesir, ke Babilon, dan ke Parsi, yang dihubungkan dengan penyembahan roh-roh halus. Ajaran Kabala di Parsi tertulis dalam kitab suci mereka yang dinamakan Avesta. Di dalam Avesta, Lucifer disebut dalam bahasa Parsi Kuno dengan nama Ahuramazda atau Ormuzd, iaitu sang pembawa cahaya. Untuk menghormati Ormuzd, atau Lucifer, kaum Kabala Zoroaster menyembah api dan matahari sebagai perlambang Lucifer. Kepercayaan Kabala Zoroaster bertahan selama lebih seribu tahun sehinggalah Parsi ditakluki oleh Islam pada tahun 651 Masihi. Meskipun demikian agama ini masih dianuti secara senyap-senyap oleh sebahagian kecil pemeluknya di Iran hingga ke masa kini.

 

Kabala di Jerusalem

Di Palestin kelompok Kabala dipimpin oleh Herodus II, gabenor Rom di Jerusalem, dengan dua orang pembantunya, Ahiram Abiyud dan Moav Levi. Herodus II memimpin kaum Kabala menentang penyebaran ajaran Jesus. Kelompok ini berupaya membangun kembali Haikal Sulaiman di Jerusalem sebagai markas gerakan mereka.

 

Majlis Kuasa Rahsia Kabala yang mempunyai anggota sembilan orang pendeta Kabala bersidang pada 10 Ogos 43 Masihi dipimpin langsung oleh Herodus II, Abiyud, dan Levi. Sidang pada hari itu memutuskan untuk mengakhiri kegiatan Jesus serta para muridnya. Adalah Herodus II yang memerintahkan untuk menyembelih Nabi Zakaria a.s dengan menggunakan gergaji pemotong kayu. Dia kemudiannya memerintahkan juga membunuh Nabi Yahya a.s dan memerintahkan mempersembahkan kepala Nabi Yahya a.s yang telah dipenggal itu di atas sebuah dulang ke hadapannya.

 

Dengan kekuasaannya yang luar biasa dia berjaya memerintahkan Majlis Tinggi Pendeta Sanhedrin, badan tertinggi pada hierarki kependetaan Yahudi, agar mengeluarkan dekri hukuman mati berdasarkan undang-undang Rom di atas kayu salib terhadap Jesus dengan tuduhan telah mengkufuri Tuhan. Herodus II juga memerintahkan membunuh Petrus, murid Jesus melalui kaki-tangannya bernama Nero. Dalam masa yang singkat, paling tidak berdiri empat puluh gereja yang dipengaruhi oleh dan mengikuti ajaran Injil versi Kabala di seluruh tanah Palestin. Dalam tempoh yang tidak terlalu lama ajaran Injil versi Kabala berkembang ke seluruh wilayah empayar Rom dan membangunkan akarnya di Eropah.

 

Perang Salib

“The Knight Templars” (Kesatria Haikal) yang terkenal di dunia Barat, yang menjadi pelopor dan teras tentera Salib, dibangunkan oleh anggota-anggota Majlis Kuasa Rahsia Kabala di Eropah yang biasanya terdiri daripada orang-orang Yahudi. Tujuan mereka adalah untuk membangun kembali Haikal Sulaiman dan menghidupkan Turki Seljuk. Paus Urbanus II memanfaatkan keadaan dengan tidak menyebut permintaan daripada kaisar Alexius Comnenus itu kepada raja-raja Eropah Barat. Yang disampaikan oleh Paus Urbanus II bahawa Tanah Suci Jerusalem sedang dikuasai oleh kaum kafir dan penyamun. Mereka membunuh kaum Kristian dan para penziarah, dan mengotori tempat-tempat suci Kristian yang ada di Jerusalem. Pesanan Paus Urbanus II itu serupa sekali dengan pesanan presiden Bush ketika mengajak rakyat di Barat untuk membasmi terorisme yang mengancam kemerdekaan dan demokrasi. Mereka yang gugur dalam perang suci, dosa-dosanya dengan serta merta akan diampunkannya sesuai dengan kuasa yang diperolehnya daripada Rasul Petrus, dan para martir (askar yang mati) itu akan terus masuk ke dalam syurga. Erti sebenar Crusade ialah Perang Demi Kayu Salib, yang kemudian diterjemahkan menjadi Perang Salib. Tuhan memanggil kaum Kristian untuk membebaskan Tanah Suci.

 

Para pahlawan Salib yang didukung oleh sejumlah raja-raja Eropah berduyun-duyun menyambut seruan Paus Urbanus II, dan setelah menempuh perjalanan hampir setahun, pada tahun 1099 tentera Salib berjaya merebut Jerusalem dari tangan kaum Muslimin. Tatkala Jerusalem jatuh terjadilah pembantaian dan rogol, bukan sahaja terhadap kaum Muslimin, tetapi juga terhadap kaum Kristian Timur dan Yahudi yang berlindung di dalam rumah-rumah ibadat mereka. Menurut catatan ensiklopedia Britanica yang tertulis berdasarkan surat-surat daripada tentera Salib, semasa pembantaian itu Masjid Umar dipenuhi darah kaum Muslimin setinggi buku lali. Keadaan yang sangat berbeza dengan penyerahan secara aman tanpa pertumpahan darah kota suci Jerusalem oleh Patriarch Jerusalem, Uskup Agung Sophronius, kepada Khalifah Umar bin Khattab r.a pada tahun 637. Selama 400 tahun di bawah pemerintahan Islam, komuniti Kristian hidup berdampingan dengan aman bersama umat Islam. Hal itu dibuktikan dengan tetap hadirnya komuniti Kristian dan gereja-gereja mereka di Jerusalem hingga dewasa ini.

 

Yang penting dicatat, sesudah Perang Salib yang pertama (1096-1099) muncul sebuah ordo ketenteraan yang dikenal dengan nama “The Knights Templar” (Kesatria Haikal), yang kemudian menjadi pelopor dan teras tentera Salib. The Knights Templar didirikan oleh anggota-anggota Majlis Kuasa Rahsia Kabala yang berjaya menyusupkan anggota-anggotanya sebagai orang Kristian Katolik. Ordo itu semula bernama “The Knights of the Temple of Solomon” (Kesatria Haikal Sulaiman), didirikan kira-kira pada tahun 1119, dua puluh tahun sesudah Jerusalem jatuh ke tangan tentera Salib. Ordo ketenteraan itu mendapat restu daripada Uskup Agung Warmund dari Jerusalem. Semenjak tahun 1140 mereka lebih dikenali dengan nama the Templar. Tujuan mereka yang sebenarnya ialah membangun kembali Haikal Sulaiman yang dihancurkan oleh raja Chosroe dari Parsi pada tahun 610, dan menghidupkan kembali kepercayaan Kabala di Palestin.

 

Tokoh Knights Templar bernama Codei Froi de Bouillar, ditahbiskan oleh Uskup Agung Warmund menjadi raja Kristian Kabala yang pertama di Jerusalem. Kerana kemasyhuran mereka di medan pertempuran, ordo the Templar menjadi sangat terkenal. Mereka banyak memperoleh sumbangan baik berupa tanah mahupun emas dan wang daripada raja-raja Eropah. Tetapi keadaan itu menjadikan the Templar bongkak. Selama dua abad the Templar menjadi kekuatan yang sangat digeruni di Eropah. Selama itu pula the Templar menyebarkan fahaman Kabala mereka melalui penyusupan politik dan sosial untuk menggoyahkan kewibawaan Gereja. Di bidang agama mereka menyebarkan ajaran Kabala yang oleh Gereja kemudian dipandang sesat.

 

Barulah pada awal abad ke-13 bangsa-bangsa Eropah berani bertindak terhadap the Templar, dan memutuskan untuk menghapuskan mereka secara menyeluruh. Pada tahun 1307 raja Perancis Phillip IV dengan dukungan Paus Clementus V, menangkap dan memenjarakan Jacques de Molay, pemimpin tertinggi ordo the Templar dan sebahagian besar anggotanya. Paus Clementus V mengeluarkan sebuah dekri yang menyatakan ordo the Knights Templar sebagai kelompok Anti-Kristus. Atas dasar dekri tersebut Molay dan para pengikutnya dijatuhkan hukuman dibakar di kayu sula pada 1307.

 

Beberapa tokoh the Templar yang berjaya melepaskan diri bersumpah untuk menghancurkan Gereja, para raja dan biarawan Katolik. Mereka kebanyakannya melarikan diri ke Inggeris dan Jerman. Di Inggeris mereka membentuk organisasi rahsia bawah tanah bernama Magna Societas (Masyarakat Agung) yang kemudian berubah nama menjadi the Freemason. Di Inggeris mereka mendirikan the Freemason Grand Lodge of England, dan yang berjaya menyelamatkan diri ke Scotland mendirikan the Scottish Rites (Freemasons mazhab Skot). Beberapa lagi menyelamatkan diri ke kerajaan-kerajaan Jerman dan menyusup ke dalam organisasi Illuminati Bavaria yang dipimpin oleh Adam Weishaupt, satu cabang Kabala di Eropah. Setelah Illuminati juga dinyatakan terlarang di Bavaria, mereka memperkuat Freemason di Jerman yang dipimpin Friederich yang Agung, raja Prussia.

 

Di Inggeris pada tahun 1381 Magna Societas yang kemudian menjadi Freemason berjaya menggerakkan satu revolusi yang dikenali dengan nama the Peasant Rebellion, dan berjaya membunuh banyak pegawai tinggi Gereja Katolik, antara lain Uskup Agung Sudbury dari Canterbury dan nyaris menumbangkan raja Richard II.

 

Setelah dengan sabar mereka berjaya menyusup ke dalam birokrasi kerajaan, pada tahun 1717 the Freemason tampil ke permukaan yang dimulai di kota London. Gerakan itu disusuli di Amerika Syarikat dan di berbagai kota besar di Eropah.

 

Organisasi Rahsia Kaum Kabala : Illuminati

Adalah tidak mungkin memahami gerakan Zionisme tanpa mempelajari sepak-terajang organisasi rahsia Yahudi yang dikenali dengan nama Illuminati. Illuminati adalah organisasi rahsia Yahudi yang bergerak di bawah tanah, menjalankan segenap agenda Zionisme yang didasarkan pada ajaran Kabala, baik secara terbuka, mahupun tertutup. Tidak banyak yang diketahui tentang asal-mula organisasi rahsia yang bernama Illuminati ini. Beberapa pengkaji menyebut asal-usulnya pada organisasi Illuminati yang didirikan di Bavaria pada abad ke-18 oleh Adam Weishaupt, tetapi fakta-fakta menunjukkan bahawa organisasi rahsia Yahudi ini sudah ada jauh sebelum itu.

 

Organisasi rahsia Yahudi tertua yang kini dikenali adalah gerakan kepercayaan Kabala, sebagaimana disebutkan di atas, yang ternyata setelah ditelusuri telah berusia paling tidak 4000 tahun. Ordo Kabala yang pertama terbentuk kira-kira semasa era pembuangan suku-suku Bani Israil ke Babilon di bawah nama Ordo Persaudaraan pada era dinasti Ur ke-3, antara 2112 – 2004 sebelum-Masihi. Kaum Kabala itu menyusup dan merebut kekuasaan, dan berjaya. Amalan Ordo Persaudaraan yang didasarkan pada ajaran Kabala itu tetap hidup dan dijalankan hingga ke hari ini.

 

http://1.bp.blogspot.com/-z1lTmnUyRj4/UpHy_wUXyII/AAAAAAAADeY/_XWux22kPR8/s1600/7.jpg

Lambang gerakan Illuminati.

 

Selama perjalanan sejarah tercatat ada tiga ordo Kabala, Ordo Hijau, Ordo Kuning, dan Ordo Putih. Yang paling menarik daripada ordo yang tiga itu adalah Ordo Putih, yang nampaknya hampir tidak dapat dikenal pasti oleh para pengkaji. Kelangsungan Ordo Putih itu dicapai kerana gerakannya yang sangat rahsia. Kalau ordo lainnya lebih menekankan pada ajaran penyembahan Lucifer, maka Ordo Putih ini patut diduga sebagai satu organisasi yang menekankan misi politik, di samping mengembangkan ajaran Kabala. Mereka merumuskan bahawa misi Kabala adalah untuk menentukan perjalanan peradaban umat manusia dengan tujuan membentuk Pemerintahan Satu Dunia ( E Pluribus Unum) di bawah kepimpinan kaum Yahudi. Merekalah yang diduga menciptakan aksara Yunani, politik (sebagaimana pengertiannya hingga kini), teosofi, falsafah (termasuk menghasilkan ahli falsafah besar seperti Plato, Socrates, dsb.), sistem pemerintahan, ketenteraan, pendidikan, (menyelewengkan) agama, segregasi, hierarki, dan ilusi tentang adanya ras unggul Aria yang pada kemudian hari digunakan oleh Hitler dan ras kulit putih tertentu di dunia. Dengan kata lain, mereka merupakan pembuat dasar peradaban Barat sekarang ini. Adalah kenyataan, peradaban Barat masa kini didasarkan pada prinsip-prinsip yang berdasarkan peradaban Judeo-Greko.

 

Sejak permulaannya, Ordo Putih Kabala melihat sangat penting untuk memelihara garis-darah Yahudi yang tidak tercemar. Untuk dapat masuk ke Ordo Persaudaraan Putih, seorang Yahudi harus memiliki tahap penguasaan pada semua disiplin ilmu yang dipandang berkaitan dengan ajaran Kabala, dan kebanyakan daripada disiplin ilmu itu berada di luar kemampuan orang biasa. Hanya orang Yahudi daripada garis keturunan yang lurus yang dibenarkan untuk masuk menjadi anggota. Dalam amalan bererti seseorang harus melalui pendidikan selama tidak kurang daripada 40 tahun. Prinsip itu tetap dilaksanakan oleh organisasi penerus Kabala, Illuminati. Oleh kerana itu bagi keluarga Yahudi penting untuk mempunyai anak banyak – kalau seorang anak gagal – yang lain diharapkan dapat melepaskan diri daripada pemilihan yang ketat itu. Ordo Putih adalah pembuat dasar konsep yang kini dikenali dengan nama Tata Dunia Baru (Novus Ordo Seclorum) dan Pemerintahan Satu Dunia (E Pluribus Unum). Kedua seloka itu dinukilkan pada lembaran wang kertas satu dolar Amerika dewasa ini di bawah lambang Kabala piramid dengan mata Lucifer di puncaknya yang senantiasa mengawasi dan menguasai. Lambang kaum Kabala ini pada mata wang Amerika Syarikat membuktikan kejayaan kaum Kabala menyusup ke dalam lembaga kewangan Amerika Syarikat melalui manipulasi politik para pengurus bank Yahudi. Karya Zaman mereka terus berlanjutan melalui penguasaan wang dolar ke seluruh dunia.

 

Ordo Putih Kabala menyusup Illuminati

Nama Illuminati berasal daripada nama yang diberikan oleh para biarawan Gereja Nicene Awal kepada mereka yang berserah diri untuk dibaptis menjadi Kristian. Mereka disebut illuminati, yang ertinya mereka yang menerima cahaya atau pencerahan, dengan anggapan mereka telah menerima petunjuk ketika dibaptis ke dalam iman Katolik; mereka telah menerima kurnia cahaya dalam erti lain pencerahan nurani.

 

Sebuah mazhab mistik gereja Katolik dengan nama Illuminati pada awal abad ke-16 berjaya disusupi oleh anasir Kabala yang tengah diburu oleh Gereja pada masa Penyiasatan Sepanyol. Mazhab Katolik yang disusupi ini kemudian muncul di Perancis dengan nama Guerinets antara tahun 1623 hingga 1635. Di Sepanyol dan Itali pada abad ke-15 dan ke-16, mazhab ini muncul dengan nama lain Alumbrado, yang dimaksudkan bahawa seseorang telah mampu melakukan komunikasi secara langsung dengan Roh Kudus, sehingga mereka (orang-orang Kabala itu) tidak lagi perlu melakukan upacara gereja Katolik. Namun kepercayaan ini oleh Gereja Katolik dianggap sebagai bidaah, dan mereka tetap menjadi sasaran perburuan Penyiasatan. Selama kurang lebih seabad lamanya gerak-gerik kaum Illuminati Yahudi tidak didengar. Mereka bergerak di bawah tanah. Tetapi pada tahun 1771 nama Illuminati muncul kembali, pada sebuah organisasi yang didirikan oleh Adam Weishaupt di Ingolstadt, Bavaria. Siapakah sebenarnya Adam Weishaupt?

 

Adam Weishaupt

Tokoh ini dikenali dengan banyak nama panggilan. Pendeta Abbe Barruel menyebutnya, iblis yang menjelma dalam diri manusia. Thomas Jefferson (seorang Freemason) menyebutnya

seorang filantropi yang tidak membahayakan. Prof. John Robinson, guru besar falsafah murni dari University of Edinburgh, pengkaji gerakan Illuminati, menyebutnya konspirator yang paling bijak yang pernah ada. Siapakah sesungguhnya orang yang menyebutkan dirinya dengan nama samaran yang sederhana, Broeder Spartacus itu?

 

Adam Weishaupt lahir pada 6 Februari 1748 di Ingolstadt, Bavaria, Jerman. Ketika dia masih bayi ibu bapanya yang sebelum itu memeluk agama Yahudi Ortodoks beralih memeluk agama Katolik Rom. Yang semestinya dia bersekolah di yeshiva (madrasah Yahudi), Adam semasa kecilnya disekolahkan oleh ibu bapanya di sekolah dasar Katolik, dan kemudian di hochschule (sekolah menengah umum) yang dikelola oleh ordo Jesuit.

 

http://2.bp.blogspot.com/-XIiZjOw5ibE/UpHzAvWsvoI/AAAAAAAADeo/8HtBMPPt3g4/s1600/8.jpg

Adam Weishaupt, pendiri gerakan Illuminati pada 1 Mei 1776.

 

Sebagai warga Bavaria, Adam mempelajari bahasa Czech dan Itali, dan di sekolah dengan cepat dia menguasai bahasa Latin dan Yunani, dan dengan bantuan ayahnya, menguasai bahasa Ibrani. Dengan kecerdasannya yang tajam dan penguasaannya dalam berbagai bahasa, para pendeta Jesuit yang mengasuhnya berharap dia akan menjadi seorang mubaligh yang sangat sesuai untuk bekerja di seberang lautan, terutama di Amerika Latin, atau di Asia. Tetapi Adam Weishaupt memberontak terhadap disiplin yang berlaku dalam lingkungan Ordo Jesuit. Dia menentang tekanan mereka dan merasa lebih baik memilih menjadi profesor dalam bidang hukum-hakam gereja di Universitet Ingolstadt.

 

Kira-kira pada tahun 1768 Adam Weishaupt mula mendirikan sebuah perpustakaan yang besar dengan maksud untuk membentuk satu akademi ilmu pengetahuan dan sebagai tempat berhimpunnya para cendekiawan. Dia mempelajari hampir setiap manuskrip kuno Kabala dan buku pegangan apa pun yang ada kaitannya dengan ajaran tersebut. Adam Weishaupt sejak itu mulai tertarik pada okultisme, dan taksub bukan hanya oleh ajarannya tetapi hingga kepada lambang Kabala, iaitu sebuah piramid besar dengan sebiji mata yang menyala.

 

Pada tahun 1771 Adam Weishaupt memutuskan untuk membentuk sebuah masyarakat rahsia, sesuai dengan misi Ordo Kabala Putih kuno, yang bertujuan untuk mengubah arah peradaban umat manusia. Untuk merancang rancangannya Adam Weishaupt memerlukan masa lima tahun, sambil menghimpun keterangan dari berbagai sumber okultisme yang ditemuinya. Untuk ordo rahsia yang didirikannya dinamakannya, Perfectibilisen, yang diambilnya daripada kaum Cathar, cabang agama Kabala yang berkembang di Eropah selama empat ratus tahun. Gerakan kaum Cathar, yang disebut juga sebagai kaum yang sempurna, dihancurkan oleh Paus Innocentius III di medan pertempuran Albigensia pada awal abad ke tiga belas. Adam Weishaupt membangunkan ordonya dalam bentuk struktur sebuah piramid, sesuai hierarki organisasi Kabala.

 

Para anggotanya harus bersumpah taat kepada para atasan, yang dibahagi ke dalam tiga kelas utama: pertama, adalah para novis, minerval, dan illuminati junior. Pada kelas kedua, terdiri daripada para ksatria, sedang kelas yang ketiga, atau kelas rahsia, terdiri daripada dua tingkat, pendeta dan regent, serta magus dan raja, atau Illuminatus Rex. Kaum Illuminati diwajibkan sentiasa tutup mulut. Setiap anggota diwajibkan menyerahkan janji bertulis tidak akan mengungkapkan apa pun mengenai organisasi rahsia ini kepada siapa pun; bersumpah tidak kenal siapa atasannya, dan asal-usul organisasinya, tetapi dia yakin bahawa ordo ini telah ada jauh di masa silam. Anggotanya lebih lanjut bersumpah, untuk tutup mulut, serta taat dan setia selama-lamanya; setiap bulan dia wajib mengirimkan satu laporan kepada atasannya yang tidak dikenalinya.

 

Adam Weishaupt merasakan masyarakat hanya akan dapat diselamatkan dengan perombakan secara menyeluruh. Dengan kata lain, dia adalah utopis pertama yang berfikir dalam skala global, dan mengimpikan saat ketika kelompoknya akan berjaya mewujudkan Novus Ordo Seclorum (Tata Dunia Baru). Ordo Illuminati daripada Adam Weishaupt mempunyai lima tujuan akhir mengikuti sumpah kaum Kabala kuno, (1) menumbangkan kerajaan-kerajaan; (2) menghapuskan pemilikan peribadi dan warisan; (3) menghilangkan rasa cinta kepada tanah air; (4) menghapuskan kehidupan keluarga dan lembaga perkahwinan, dan pembentukan pendidikan yang bersifat bersama bagi anak-anak; (5) menghapuskan semua agama yang ada.

 

Dengan menghimpun orang-orang yang terbaik dan paling bijak se-Eropah, sebahagian besarnya adalah para cendekiawan Yahudi, Adam Weishaupt yakin sekali ordo yang didirikannya akan mampu mencapai tujuannya. Setiap anggota diinspirasikan untuk menjadi penguasa. Kami, katanya, merasa memiliki kelayakan yang dikehendaki untuk menjadi penguasa. Tentu sahaja pernyataan itu menjadi godaan yang menarik baik bagi orang yang baik mahupun yang sebaliknya.

 

Ordo itu berkembang dengan cepat. Dia juga mendorong para pengikutnya tidak mundur dalam menjalankan kekerasan atau tindakan keji dalam mencapai tujuan-tujuan Illuminati, dengan menulis, Dosa hanyalah apabila perkara tersebut menimbulkan penderitaan, tetapi apabila keuntungan yang diperoleh lebih besar daripada mudaratnya, maka hal itu menjadi suatu kebajikan. Pengambilan berlangsung dalam tempoh yang cepat. Adam Weishaupt menghimpunkan banyak pembantunya yang cekap untuk perjuangannya. Antara lain Baron Xavier von Zwack, yang melakukan lobi untuk memperluas jaringan Ordo itu di Jerman dan Inggeris, juga dengan bantuan William Petty, Earl dari Shelburne yang ke-2, dan Baron Adolf von Knigge, yang berjaya menghubungkan organisasi Illuminati dengan gerakan Freemason pada Kongres di Whilhelmsbad pada tahun 1782.

 

Sejak 1782 gerakan Illuminati tersebar dari Denmark hingga ke Portugal, bahkan lebih jauh lagi. Orang-orang Inggeris yang terilluminasi bergabung dengan orang-orang Amerika mendirikan Loji Columbia di kota New York pada tahun yang sama. Seorang bangsawan muda Rusia, Alexander Radischev, bergabung di Leipzieg, dan menyebarkan doktrinnya ke kampung halamannya di St. Petersburg. Di Lisabon seorang penyair bernama Claudio Manuel da Costa menjadi anggota, dan ketika hijrah ke Brazil dia mendirikan sebuah cabang dengan dibantu dua orang doktor dari Ouro Preto, Domingos Vidal Barbarosa dan Jose Alvares Maciel. Pada tahun 1788 kelompok ini melancarkan pemberontakan Illuminati yang pertama, Inconfidencia Mineira, tetapi pemberontakan itu ditumpaskan ketika baru sahaja berputik oleh raja muda Marquis de Barbacena.

 

Sementara itu di Jerman, Adam Weishaupt menyedari kehidupan sebagai Illuminatus Rex tidaklah seindah seperti yang dibayangkannya. Perempuan simpanannya yang kemudian mengandung, menuntut atau membayar ganti rugi dengan wang perpisahan yang cukup besar, atau mengahwininya. Adam Weishaupt menolak, dan wanita itu mengancam untuk membuka skandal itu ke hadapan umum.

 

Baron von Knigge yang merasa berjasa meningkatkan cita-cita Illuminati melalui persekutuan dengan Freemason menuntut bahawa seharusnya dia diberikan penghargaan yang sepatutnya, iaitu menjadi Ketua bersama pada ordo tersebut. Adam Weishaupt menolak dan sikapnya ini menyebabkan timbulnya permusuhan di antara dua tokoh ini, yang menyebabkan von Knigge meninggalkan ordo itu pada tahun 1784. Untuk menambahkan keadaan yang telah semakin buruk, para penulis Illuminati, Johann Herder dan Johann G. Fichte, mulai memukul semboyan untuk penyatuan Jerman. Seruan mereka untuk Ein Volk und ein Reich benar-benar bertentangan dengan rancangan Adam Weishaupt yang bercita-cita menghapuskan nasionalisme. Meskipun Adam Weishaupt seorang cendekiawan yang cemerlang, dia sama sekali tidak memiliki sifat kepemimpinan. Dia keras kepala dan angkuh, tidak suka mendengar nasihat para bawahannya.

 

Watak itu membuat banyak anggota Illuminati bawahan yang tidak senang, seperti Joseph Utschneider, dan mereka yang tidak senang itu menunggu masa yang tepat untuk memuaskan dendam mereka. Masanya tidaklah terlalu lama. Seorang pesuruh Illuminati semasa perjalanannya mati disambar petir. Ketika polis Bavaria memeriksa mayatnya, mereka menemui pesanan bersandi daripada Adam Weishaupt yang dijahit di antara lipatan bajunya. Mereka menemui di dalam lipatan yang dijahit itu apa yang kemudian dikenali sebagai The Protocols of the Elders of Zion (Protokol para bijak pandai Zion) yang menghebohkan.

 

Apa yang dinamakan Protokol itu merupakan sebuah dokumen yang memuatkan sebuah agenda besar dengan tujuan utama untuk penguasaan dunia oleh kaum Zionis. Pada saat yang kritis inilah Utschneider dan ketiga-tiga orang sahabatnya tampil dan melaporkan kepada penguasa Bavaria segala hal mengenai Illuminati. Akibatnya raja Bavaria membanteras ordo tersebut pada bulan Ogos 1784.

 

Adam Weishaupt akhirnya dipecat daripada jawatannya sebagai profesor di Universitet Ingolstadt dan dikenakan tuduhan bermula daripada pengkhianatan hingga ke homoseksual. Dia melarikan diri ke Regensburg. Ketika dia menghadapi masyarakat yang bersikap sama permusuhannya seperti di tempat asalnya, dia meneruskan ke Gotha, di mana dia diberikan perlindungan oleh Duke Ernst II. Seorang sahabatnya, Dr. Schwartz, mengangkut koleksi buku-buku Cathar, Kabala, dan berbagai ragam buku mengenai okultisme milik Adam Weishaupt di atas sebuah gerabak lembu dan membawanya ke Moscow.

 

Konspirator yang paling bijak yang pernah hidup itu menjalani sisa masa hidupnya di Gotha. Dia terlibat dalam kejahatan lain, iaitu Revolusi Perancis bersama rakan korespondennya Jean Baptiste Willermoz, seorang Illuminati dari Lyons. Dan dalam sisa umurnya dia masih sempat memberikan ilham kepada generasi baru Illuminati yang berselindung di bawah mantel Freemason, seperti antara lain tokoh anarchies Cloots, Francois Babeuf, dan Filippo Buonarotti. Adam Weishaupt meninggal dunia pada 18 November 1830 di Gotha. Bahkan pada masa matinya dia tetap menjadi seorang tokoh yang penuh kontroversi. Encyclopedia Catholica Rom tahun 1910 menyatakan Adam Weishaupt telah bertaubat ketika saat hendak mati dan melakukan perdamaian dengan Gereja. Tetapi penulis riwayat hidupnya, Gary Allen mendakwa, bahawa Adam Weishaupt sebelum matinya tengah menulis sebuah esei mengenai seni sihir berjudul Two Fragments on a Ritual (Ritual Dua Fragmen), ketika tiba-tiba dia longlai dan meninggal.

 

Lebih dari seabad kemudian dalam Kongres Zionis Antarabangsa pertama yang berlangsung pada 29-31 Ogos 1897 di Basel, Switzerland, dokumen rahsia the Protocols, disahkan oleh kongres sebagai acuan utama gerakan Zionis. Mengenai hal tersebut John Robinson pada tahun 1789 menulis sebuah buku berjudul Proof of a Conspiracy to Destroy All Governments and Religions (Bukti Adanya Persekongkolan untuk Menghancurkan Semua Pemerintahan dan Agama), telah memperingatkan masyarakat dunia mengenai agenda kaum Zionis terhadap bangsa-bangsa dan agama-agama di dunia.

 

Para pengkaji Illuminati meyakini bahawa salah satu konspirasi Illuminati untuk menghancurkan Gereja Katolik Rom ialah usaha kaum Kabala membina fahaman rasionalisme, yang kemudian melahirkan gerakan Reformasi Gereja di Jerman di bawah pendeta Mertin Luther, yang berhujung dengan berdirinya gereja Protestan. Para cendekiawan terpilih, atau kaum Illuminati, menurut keyakinan Adam Weishaupt, kelak akan mampu mengambil-alih kepemimpinan dunia dan dengan itu akan mampu melaksanakan program-program mereka.

 

Freemason

Di atas telah dibicarakan persekutuan Illuminati dengan Freemason berkat jasa Baron von Knigge. Organisasi apakah sebenarnya Freemason itu? Freemason muncul sebagai produk kebangkitan kembali ilmu pengetahuan pada era Renaissance pada abad ke-16 di Eropah. Gerakan ini muncul sebagai reaksi atas kesewenang-wenangnya Gereja Katolik yang melakukan kawalan menyeluruh ke atas kehidupan manusia. Tujuan Freemason pada awalnya ialah untuk menentang Gereja Katolik dengan cara mengaburi makna kehidupan beragama dengan menafikan kebenaran mutlak ajaran Gereja (yang pada kemudian hari ajaran agama pada umumnya), dengan semboyan “semua agama itu benar, kerana semuanya menyeru kepada Kebenaran dan Kebaikan”. Untuk keperluan itu mereka menerbitkan buku-buku bagi menopang dalil-dalil pemikiran kaum Freemason.

 

Pengikut Adam Weishaupt yang kebanyakan adalah kaum Kabala, kemudian secara teratur melakukan penyusupan ke dalam Freemason yang pada waktu itu dipimpin oleh Friederich yang Agung dari Prusia, termasuk Duc d’Orleans. Untuk kepentingan tersebut Adam Weishaupt memerlukan dukungan daripada orang-orang kaya Yahudi. Semenjak terjadinya penyusupan itu terlalu sukar untuk membezakan antara Illuminati dengan Freemason. Bahkan logo Illuminati (piramid dengan mata Lucifer pada puncaknya), kemudian digunakan sebagai logo Freemason di samping logo berbentuk siku-siku dengan sebuah jangka.

 

Ketika Illuminati dibubarkan pada bulan Ogos 1784, mereka memindahkan markasnya dari Ingolstadt ke Frankfurt, yang berada di bawah kawalan keluarga Rothschilds. Tidak lama sesudah itu wang mengalir dengan deras ke loji Frankfurt, di mana dari sana dirumuskan sebuah rancangan yang didukung dengan pendanaan yang kuat untuk mewujudkan revolusi dunia. Semenjak itu pula gerakan Freemason di dominasi oleh kelompok Kabala.

 

Penyusupan ini berjaya mencetuskan Revolusi Perancis dengan dukungan kaum illuminati Perancis. Kemudian dari Jerman dan Perancis gerakan Freemason yang telah dikuasai oleh kaum Kabala menugaskan beberapa orang revolusioner muda Yahudi untuk menulis Manifesto Komunis. Freemason yang baru ini kemudian membentuk Liga Tokoh-tokoh Keadilan, yang pada kemudian hari diganti namanya oleh Karl Marx, yang juga seorang Yahudi, dengan nama Liga Komunis. Kelompok ini merupakan kekuatan yang berdiri di belakang Revolusi Bolshevik, yang tidak lain sekadar tirai untuk menutup rancangan mereka. Dengan kenyataan ini, Illuminati setelah ditinggalkan Adam Weishaupt, telah menjelma sepenuhnya menjadi Freemason. Robertson, seorang pengkaji sejarah Illuminati antara lainnya menjelaskan mengenai rancangan besar, yang menurut pendapatnya berjaya menyatukan elit Barat dan anggota Freemason dari Kesatuan soviet. Konspirasi ini pula menurut Robertson sebagai latar-belakang terjadinya cup (rampasan kuasa) di Moscow pada tahun 1991 oleh ketua KGB Gorbachev, seorang anggota dan tokoh Freemason Rusia.

 

Di permukaan, Freemason membangunkan citra sebagai gerakan moral dengan membentuk antara lain gerakan teosofi yang berkembang menjadi quasi-agama, serta gerakan yang bertentangan dengannya “the Freethinkers” (Pemikir Bebas), yang secara jelas menyatakan diri sebagai gerakan ateisme (di Hindia Belanda teosofi masuk pada tahun 1901, demikian juga gerakan de vrijdenkers, bersamaan dengan masuknya Sneevliet yang membawa fahaman komunis). Pendirian berbagai-bagai organisasi pro-bono tersebut bertujuan untuk menggobek- gobek landasan moral masyarakat, melakukan penyebaran pemikiran yang bertujuan untuk mengganggu akidah, dan dengan itu menimbulkan konflik-konflik dalam masyarakat. Untuk menutupi tujuan itu, Freemason pada kemudian hari mendirikan perkumpulan yang berselubung sebagai kelab amal eksklusif seperti the Rotary Club, the Lions, serta Lsm-Lsm yang bergerak dalam bidang politik, undang-undang, serta lingkungan hidup, dan sebagainya.

 

http://2.bp.blogspot.com/-ZFXIGVaWOwI/UpHzBYz96GI/AAAAAAAADew/tNl3r6CXcGY/s1600/9.jpg

Lambang utama Freemason berbentuk sebuah jangka diletakkan sedemikian rupa di atas persegi hingga menciptakan enam bucu atau bintang berbucu enam. Lambang ini hanyalah bentuk lain Hexagram Syaitan. Huruf G mewakili prinsip generatif seperti obelisk.

 

http://3.bp.blogspot.com/-bt8DxPitHGc/UpHy9-IkWTI/AAAAAAAADdo/a_zV67ysybk/s1600/10.jpg

 

The Rotary Club, contohnya, merupakan perkumpulan eksklusif para peniaga terkemuka tempatan, serantau, dan antarabangsa. Organisasi Rotary diatur sedemikian rupa sehingga perolehan keanggotaannya itu sendiri merupakan suatu martabat tersendiri bagi seorang eksekutif. Disebut eksklusif, kerana charter Rotary Club secara eksplisit membataskan jumlah anggotanya sesuai dengan jumlah bidang perniagaan dan profesion yang ada pada masyarakat setempat. Rotary Club mengadakan konvensyen tahunan yang laporan tahunannya menjadi bahan masukkan untuk bahan pengembangan strategi bagi gerakan Freemason antarabangsa.

 

Anggota Teras Freemasons

Sebagai sebuah organisasi rahsia, jarang diketahui sesiapa sahaja yang menjadi anggota Freemason. Anggota teras, atau calon anggota teras, semakin lebih sukar lagi untuk diketahui oleh umum. Namun kebiasaannya mereka berasal daripada keluarga sangat kaya, sangat berkuasa di dunia, mereka umumnya tidak tersentuh oleh undang-undang, dan selalu menghindari penampilan ke hadapan umum. Sebahagian besar daripada mereka tidak pernah masuk daftar orang yang paling kaya di dunia versi majalah Forbes, dan sebagainya. Namun meskipun dijaga kerahsiaan yang sedemikian ketat, jumlah anggota teras dan kebangsaannya masih dapat diketahui jua.

 

Jangan terkejut sesiapa sahaja yang menjadi anggota teras Freemason dewasa ini, yang bertujuan melanjutkan cita-cita para Kabala, iaitu membangun satu Tata Dunia Baru (Novus Ordo Seclorum), cita-cita yang telah berusia 4000 tahun, sebagaimana dikumandangkan oleh presiden Bill Clinton tatkala memasuki Milenium Ketiga. Untuk tahun 2000 mereka ialah

 

Allaire, Paul Arthur – (Xerox Corp )

Allison , Graham Tillery, Jr. – (Center for National Policy)

Andreas, Dwayne Orville – (Archer Denis Midland Co)

Bartley, Robert Leroy – (Wall Street Journal)

Bergsen, C. Fred – (US Institute for International Development)

Bowie, Robert R. – (Overseas Development Council, Brookings Institute)

Brademas, John – (Texaco)

Brzezinski, Zbigniew – (Center for Strategic and Int”l Studies)

Clinton, Bill – (bekas Presiden A.S.)

Cooper, Richard N. – (Professor di Harvard University)

Corrigan, E. Gerald – (Eksekutif Goldman Sachs)

Davis, Lynn E. – (menteri muda luar-negeri A.S.)

Friedman, Stephen James – (Co-chairman Goldman Sachs)

Friedman, Thomas L. – (Kolumnis Sk. The New York Times)

Foley, Thomas Stephen – (anggota US House of Representative)

Gregen, David R. - (asisten khusus presiden Clinton)

Graham, Katharine – (Pimpinan Sk. Washington Post)

Greenberg, Maurice R. – (Wakil Ketua the US Federal Reserve)

Hesburgh, Theodore Mertin – (Rektor University of Notre Dame)

Hewitt, William Alexander – (Duta-besar AS di Jamaika)

Holbrooke, Richard C. – (Duta-besar keliling A.S.)

Jordan, Vernon Eulion – (Brookings Institute)

Kissinger, Henry Alfred – (bekas Menteri Luar-negeri A.S.)

Lord, Winston – (Asisten Menteri Luar-negeri A.S.)

McCracken, Paul Winston – (Professor di University of Michigan)

McNamara, Robert Strange – (Presiden Bank Dunia)

Mondale, Walter Fritz – (Duta-besar A.S.)

Nye, Joseph S. – (ketua National Intelligence Council)

Ridgway, Rozanne L. – (co-chairman Atlantic Council)

Robinson, Charles W. – (Overseas Development Council, Brookings Institute)

Rockefeller, David – (Chase Manhattan, Exxon Oil)

Scowcroft, Brent – (bekas asisten presiden di National Security Council)

Sonnenfeldt, Helmut – (Brookings Institute, Carnegie Endowment)

Whitehead, John C. – (ketua Brookings Institute)

Zoellick, Robert B. – (Federal National Morgan Associates)

 

Sebagai anggota teras Freemason, di mana orang-orang itu 90% mengetahui dan terlibat dalam gerakan membangun Tata Dunia Baru, mereka juga menjadi anggota Grup Bilderberg, Council on Foreign Relations (CFR), American-Israil Political Action Committee (AIPAC), dan Trilateral Commission.

 

Konspirasi Freemason

Konspirasi yang dijalankan oleh para tokoh Freemason sepanjang sejarahnya bertujuan untuk menguasai dunia dengan cara :

 

1.   Menggunakan jurus rasuah dengan wang (politik wang termasuk dalam pengertian ini biasiswa), dengan wanita, dan prospek kerjaya, dalam rangka memancing tokoh-tokoh yang berpotensi menduduki kedudukan tinggi dalam bidang akademik, politik, ekonomi, sosial, ketenteraan, dan lain-lain. Sasarannya adalah mereka yang bercita-cita, yang terpinggir, dan atau, yang tengah terbenam dalam pusaran masalah peribadi, dan sebagainya.

 

2.   Freemason bekerja dengan memusatkan pada penguasaan media massa, cetak, buku-buku, dengan penekanan utama pada media elektronik. Jaringan kerja ini berada di bawah pengawasan dan kendali jaringan media massa antarabangsa yang dikuasai pemodal Yahudi, seperti Viacom, Turner, Murdoch, dll. Media massa yang dikendalikan oleh Freemason bekerja dengan pola penyajian berita yang secara sengaja mengawal berita, memanipulasi fakta, berita bohong, dan menggunakan kaedah penerbitan berulang secara terus-menerus bagi membangun pendapat yang dikehendaki mengenai sesuatu topik.

 

Rancangan Freemason Menakluki Dunia

Judul ini sedemikian fantastik, sehingga hampir sukar dipercayai sebagai kebenaran. Namun itulah yang telah terjadi dan tengah berlangsung. Setelah menyatukan cengkeraman atas kewangan, sebahagian besar dari negara-negara Eropah pada pertengahan kedua abad ke-19, para pengurus bank Yahudi mulai bekerja memperluas lingkungan pengaruhnya ke segenap penjuru dunia dalam rangka persiapan mereka melakukan serangan terhadap Amerika Syarikat. Pada dasawarsa pertama abad ke-20 agenda mereka kian nyata dalam rangka mencapai tujuan untuk mendominasi dunia. Mereka merekayasa serangkaian perang dunia dengan tujuan untuk mengikis dunia lama untuk membangun satu Tata Dunia Baru.

 

Rancangan ini digariskan oleh Albert Pike dengan sangat terperinci. Dia sendiri tidak lain adalah “The Souvereign Grand Commander of the Ancient and Accepted Scottish Rite of Freemason”, tokoh tertinggi Freemason di Amerika Syarikat. Dalam salah satu suratnya kepada Guiseppe Mazzini pada 15 Ogos 1871, Albert Pike menghuraikan rancangan kelompok Freemason yang kedengarannya hampir tidak masuk akal.

 

http://2.bp.blogspot.com/-HhrHCFLt3XY/UpHy945O50I/AAAAAAAADdk/uMmWvDfGf0E/s1600/11.jpg

Albert Pike

 

Dalam surat yang ditulis pada penghujung abad ke-19 itu, Pike menyatakan perang dunia yang pertama yang diagendakan pada awal abad ke-20 dirancang untuk menghancurkan Czaris Rusia dan menempatkan negeri yang luas itu di bawah kekuasaan para agen Freemason. Rusia yang baru itu akan dijadikan momok untuk mencapai tujuan-tujuan Freemason di seluruh penjuru dunia.

 

Perang dunia yang kedua dirancang terjadi pada pertengahan abad ke-20 melalui manipulasi terhadap perbezaan yang ada antara kaum nasionalis Jerman dan ahli politik Zionis. Hal ini diharapkan akan menghasilkan perluasan pengaruh Rusia bukan-Czaris dan berdirinya Negara Israil di Palestin.

 

Perang dunia yang ketiga dirancang akan dilaksanakan pada awal abad ke-21 yang bersumber daripada berbagai bentuk perbezaan yang menghasilkan kekacauan dan konflik oleh agen-agen Freemason, antara kaum Zionis dengan bangsa-bangsa Arab. Konflik itu dirancang akan meluas ke seluruh dunia.

 

Masih menurut surat Albert Pike yang bertarikh 15 Ogos 1871 itu, Freemason merancang melepaskan “kaum Nihilis dan Ateis untuk memprovokasi suatu pergolakan sosial yang dahsyat, di mana segala kebuasannya akan diperlihatkan dengan sangat jelas kepada seluruh dunia. Pengaruh ateisme mutlak, berupa kebuasan yang akan menghasilkan pergolakan yang bergelimang darah”. “Kemudian di mana-mana, rakyat akan berhadapan dengan kelompok yang berniat untuk menghancurkan peradaban, dan mereka dipaksa untuk mempertahankan diri menghadapi kelompok minoriti revolusioner. Sementara itu banyak orang yang merasa tertipu dengan agama Kristian. Semenjak itu umat manusia kehilangan arah, dan dengan hasrat untuk berketuhanan, mereka mengidamkan sebuah idealisme, tetapi tidak tahu ke mana memberikan kepasrahan mereka; akhirnya mereka akan menerima cahaya sejati melalui manifestasi universal doktrin Lucifer yang sejati, yang akhirnya dimunculkan secara terbuka, suatu manifestasi yang akan menghasilkan gerakan reaksioner, yang akan disusuli oleh kehancuran agama Kristian dan ateisme, keduanya dikalahkan dan dimusnahkan pada masa yang sama”.

 

http://1.bp.blogspot.com/-0kq7XNr9wGY/UpH6DmXlF6I/AAAAAAAADfI/cfIJ6dy6MUs/s1600/12.jpg

Bendera Freemason dengan motto “Ordo Ab Chao”, Orde Lahir daripada Kekacauan.

 

Pada masa Albert Pike menulis suratnya pada akhir abad ke-19 itu, terdapat lima ideologi yang berbeza satu dengan yang lain di panggung dunia yang saling bertentangan dan tengah berjuang untuk merebut “Liebensraum” masing-masing. Kelima-lima ideologi itu adalah:

 

1)  Ideologi para pengurus bank Yahudi yang berhimpun dalam organisasi rahsia Freemason, mereka terdiri daripada penguasa kewangan dunia.

 

2)  Ideologi “Pan Slavik” Rusia yang pada asalnya digagaskan oleh raja William yang Agung. Ideologi Pan-Slavik menuntut dihapuskan Austria dan Jerman, kemudian harus disusuli pula dengan penaklukan Parsi dan India, yang melahirkan perang antara Inggeris dengan Rusia dalam “the Great Game” pada tahun 1848.

 

3)  Ideologi “Asia Timur Raya” digagaskan oleh Jepun. Ideologi ini menyerukan adanya konfederasi bangsa-bangsa Asia Timur (Dai Toa no Senso), yang dipimpin oleh Jepun, sebagai Saudara Tua Asia.

 

4)  Ideologi “Pan Jermania” yang mencita-citakan penguasaan politik Jerman atas benua Eropah, bebas daripada ketuanan Inggeris di lautan, dan menerima pakai kebijasanaan pasaran bebas bagi seluruh dunia.

 

5)  Ideologi “Pan Amerika”, atau Amerika untuk bangsa-bangsa Amerika. Ideologi ini menyerukan perdagangan dan persahabatan dengan semua, tanpa persekutuan. Ideologi ini menegaskan ulangan Doktrin Monroe pada tahun 1823.

 

Yang terlepas oleh Albert Pike adalah ideologi “Pan Islamisme” yang ada pada masa yang sama, yang bertujuan untuk menghimpunkan negara-negara Islam di dunia, yang dikumandangkan oleh Sheikh Jalaluddin al-Afghani.

 

Jika rancangan para pengurus bank Yahudi, atau Freemason itu berjaya, maka Rusia, Jerman, Jepun, dan Amerika Syarikat, pada akhirnya akan berada di bawah kekuasaan Freemason, yang sudah lama merancangkan untuk menakluki dunia. Sebagai Kabala sejati Albert Pike menyebut rancangan itu merupakan satu karya besar Lucifer yang tidak mengambil peduli terkorbannya nyawa ratusan juta umat manusia dan menimbulkan kerugian berjuta-juta dolar dalam pelaksanaannya. Beberapa di antara agenda Freemason itu, seperti Perang Dunia ke-1 dan ke-2 telah terjadi. Kalau rancangan itu benar, maka Perang Dunia ke-3, menurut Albert Pike, akan terjadi pada awal abad ke-21, yang akan dipacu oleh masalah Israil dengan Palestin.

 

Rancangan yang dirancangkan oleh Freemason untuk mencapai tujuan penaklukan dunia oleh kaum Kabala bukan sekadar khayalan. Sejarah membuktikan agenda kaum Yahudi itu ternyata telah berjaya diwujudkan. Sepanjang garis rancangan pencapaian tujuan akhir mereka, agenda itu diteruskan oleh para pengurus bank Yahudi dan sahabat-sahabat mereka di seluruh dunia dengan cara menghimpun kekayaan dalam bidang perbankan dan pelaburan, hartanah, dan industri. Sebagaimana akan terlihat pada perlaksanaannya, rancangan itu telah dilaksanakan sedemikian lancarnya sehinggakan hal tersebut mendapat tepukan gemuruh daripada kalangan yang akan mereka hancurkan. Kaum Kabala mengatakan, terdapat tiga jenis manusia di dunia iaitu: (1) Mereka yang menjadikan sesuatu itu terjadi; (2) Mereka yang mengamati hal itu terjadi, dan (3) Mereka yang kebingungan tentang apa yang terjadi.

 

Majoriti umat manusia pada umumnya termasuk ke dalam dua kategori terakhir. Sebahagian memiliki mata untuk melihat, tetapi tidak mampu melihat apa yang sedang berlangsung. Sebahagian besar memiliki telinga untuk mendengar, tetapi tidak memahami apa yang sedang berlangsung.

 

Sasaran Freemason dan Komiti 300

Sasaran pertama Freemason ialah membangun Satu Pemerintahan Dunia (E Pluribus Unum), dan Tata Dunia Baru (Novus Ordo Seclorum), dengan cara menyusupi dan menguasai Amerika Syarikat dan dengan itu membangun peradaban Barat-Zionis yang mereka yakini akan mampu menyatukan umat manusia di bawah satu sistem kewangan yang berada dalam kendalian mereka. Tesis Samuel Huntington mengenai the Clash of Civilization – pertembungan peradaban Barat dengan peradaban Islam dan Cina - yang akan menyaksikan munculnya Barat sebagai pemenang, sangat besar kemungkinannya diilhamkan oleh gagasan kaum Kabala membangun Novus Ordo Seclorum di atas.

 

Untuk itu kaum Freemasons dunia berusaha untuk menghancurkan secara sepenuhnya segenap identiti kebangsaan dan dasar kebangsaan, yang merupakan pensyaratan yang sangat menentukan, jika konsep Satu Pemerintahan Dunia harus diwujudkan. Perkembangan pada era globalisasi dewasa ini diarahkan kepada pengakhiran bangsa-bangsa melalui perekayasaan berbagai konflik berdasarkan identiti etnik, agama, budaya, dan kedaerahan, yang akan memecah-belah negara-negara nasional yang ada. Agenda itu telah berjaya dilaksanakan di Kesatuan soviet, dan Yugoslavia, tidak tertutup kemungkinan akan menimpa kawasan Asia Tenggara. Persaingan bebas diagendakan untuk merangsang konflik yang akan memudahkan kaum Yahudi untuk menguasai sempadan-sempadan negara menjadi wilayah mereka.

 

Sasaran berikutnya ialah membangun kemampuan untuk mengawal setiap orang dengan cara kawalan pemikiran dengan cara yang disebut oleh Zbignew Brzezinski “technotronics”, penguasaan pendapat umum dan pemikiran melalui media massa, serta satu gerakan terorisme antarabangsa.

 

Freemason harus mampu mengakhiri seluruh industri dan produksi yang didasarkan pada tenaga nuklear yang menjana arus elektrik, yang mereka sebut dengan istilah masyarakat “zero growth” pasca industri, tidak terkecuali industri komputer dan pelayanan yang berkait dengannya. Industri Amerika Syarikat yang kotor akan dieksport ke negara-negara seperti Mexico di mana buruh murah banyak tersedia. Sebagaimana dapat disaksikan pada tahun 1993 agenda ini telah wujud menjadi kenyataan melalui jalur the North American Free Trade Agreement atau NAFTA. Mereka yang tidak mendapatkan pekerjaan yang layak di Amerika Syarikat, dalam rangka kehancuran industri itu, akan menjadi penagih tegar heroin, atau sekadar tercatat dalam statistik dalam rangka penghapusan kelebihan penduduk seperti yang kini dibocorkan dengan istilah “Global 2000”. Tidaklah menghairankan apabila George W. Bush, Sr. tatkala menjadi ketua CIA dikenali dengan nama julukan George “Poppy” Bush (poppy ertinya dadah), sehubungan konon dengan peranannya dalam perdagangan gelap heroin melalui jaringan CIA di Amerika Tengah ke seluruh dunia. Serangan ke Afghanistan oleh anaknya George W.Bush, Jr. bukan sahaja untuk menguasai simpanan minyak dan gas ketiga terbesar di dunia yang terdapat di lembangan Kaspia, tetapi juga dicurigai untuk menguasai ladang dadah terbesar di dunia yang terdapat di Afghanistan, yang kini dihidupkan kembali oleh kelompok Perikatan Utara setelah ladang-ladang tersebut dihancurkan oleh Taliban pada tahun 1990an.

 

Penghancuran masyarakat dilakukan oleh Freemason dengan mendorong, dan pada akhirnya, mengabsahkan penggunaan dadah dan menjadikan pornografi sebagai satu bentuk seni, yang lambat-laun akan diterima, dan pada akhirnya menjadi perkara yang biasa di dalam masyarakat.

 

Untuk mencapai pengurangan di kota-kota besar dilakukan eksperimen seperti yang dijalankan oleh rejim Pol Pot di Kemboja. Menarik untuk dicatat bahawa rancangan Pol Pot yang mengerikan itu dirancang di Amerika Syarikat oleh salah seorang penyelidik Club of Rome (salah satu kelompok terkenal dan berwibawa terhadap pemikiran-pemikiran ekonomi yang dicipta dan ditaja oleh orang-orang Yahudi sedunia), dan eksperimen itu diawasi oleh Thomas Enders, seorang Yahudi penjabat tinggi di Jabatan luar negeri Amerika Syarikat. Juga menarik untuk diamati, bahawa salah satu komiti di Club of Rome tengah berusaha menempatkan kembali tokoh-tokoh pengikut Pol Pot ke panggung kekuasaan di Kemboja.

 

Selanjutnya menurut Freemason segala penyelidikan dan perkembangan ilmiah harus ditekan, tidak terkecuali yang dianggap akan memberikan manfaat kepada kepentingan gerakan mereka. Sasaran khusus ialah mendorong eksperimen tenaga nuklear untuk maksud-maksud damai. Secara khusus yang dibenci adalah eksperimen pelakuran yang akhir-akhir ini dicemuh dan dilecehkan oleh Freemason dan kaki-tangannya di media massa.

 

Pembangunan jana kuasa pelakuran akan menghancurkan konsepsi Freemason mengenai sumber-sumber tenaga alam yang tidak dapat diperbaharui dengan teruk. Konsep jana kuasa pelakuran apabila dilaksanakan secara benar, akan menciptakan sumber-sumber tenaga alam yang bukan sahaja tidak terbatas, tetapi juga belum disentuh, bahkan daripada bahan-bahan yang sangat biasa. Manfaat penggunaan jana kuasa pelakuran tak terhingga akan memberikan manfaat kepada kemanusiaan sedemikian rupa, hanya pemahaman mengenai hal itu masih sayup-sayup. Hal itu ada kaitannya dengan laporan Petroconsultant (cover-companydari CIA) pada tahun 1985 yang berada di Geneva, Switzerland, penghasilan tertinggi minyak dunia mulai akan menyusut pada tahun 2004-2008. Apabila hal itu terjadi akan mengancam perniagaan perusahaan-perusahaan minyak yang pada umumnya adalah milik pemodal Yahudi.

 

Sasaran Freemason juga mencakupi agenda untuk mendorong terjadinya kelaparan dan bencana penyakit di Dunia Ketiga dengan target matinya tiga juta manusia di negara-negara berkembang pada tahun 2050 (daripada enam juta penduduk bumi), yang menimpa mereka yang oleh kaum Yahudi disebut sebagai manusia tak berguna, di mana hal ini akan memberi kesan dengan perang terbatas di negara-negara maju. “Komiti 300” yang diketuai oleh Cyrus Vance, bekas menteri luar negeri Amerika Syarikat, ditugaskan menulis kertas kerja dengan teras persoalan bagaimana merealisasikan pembunuhan beramai-ramai tersebut. Kertas kerja itu dikeluarkan dengan judul “Global 2000 Report” telah diterima dan dipersetujui untuk dilaksanakan oleh bekas presiden Jim Carter, dan Edwin Muskie, yang pada waktu itu menteri luar negeri Amerika Syarikat. Berdasarkan ketentuan Global 2000 Report populasi Amerika Syarikat akan diturunkan sebesar 100 juta pada tahun 2050.

 

Bagi mematahkan semangat kaum buruh, di negara-negara industri harus diciptakan pengangguran melalui politik kewangan yang akan menghasilkan kemelesetan spiralik. Apabila lapangan kerja merosot, sesuai dengan dasar “zero growth pasca-industri” yang diperkenalkan oleh the Club of Rome, buruh yang mengalami kehilangan semangat kerja akan terperangkap kepada alkohol dan ubat-ubatan. Pemuda diberikan semangat dengan muzik rock disertai dengan dadah agar memberontak terhadap status quo yang ada, sekali gus menghancurkan ikatan kekeluargaan. Dalam hal ini Komiti 300 menugaskan Tavistock Institute untuk menyiapkan cetak-biru dengan pengarahan Stanford Research, lembaga penyelidikan berprestij dari Stanford University. Kerja besar itu diserahkan kepada Prof. Willis Harmon. Karya yang mereka hasilkan ini terkenal dengan nama “Aquarium Conspiracy”.

 

Untuk mencegah jangan sampai masyarakat di mana-mana mampu menentukan nasib mereka sendiri, maka perlu diciptakan krisis demi krisis, kemudian membina krisis-krisis tersebut. Keadaan ini akan menimbulkan kebingungan dan mematahkan semangat masyarakat sedemikian rupa, dan akhirnya akan terciptalah sikap bodoh besar-besaran. Untuk Amerika Syarikat, sebuah badan yang diberi nama “Pengurusan Krisis” telah dibentuk. Badan itu diberi nama the Federal Emergency Management Agency (FEMA) yang dibentuk pada tahun 1980.

 

Dalam bidang budaya, Freemason membentuk pusat-pusat pemujaan baru bagi kaum muda, seperti kumpulan muzik gangster the Rolling Stones (sebuah kelompok gangster yang banyak digemari oleh kaum bangsawan hitam Eropah), dan semua kelompok rock yang diciptakan oleh Tavistock yang pada mulanya dimulai dengan the Beatles.

 

Freemason harus meneruskan membangun fahaman fundamentalisme Kristian yang telah dimulai oleh seorang pelayan British East India Company bernama Darby pada abad ke-18, yang pada kemudian hari disalahgunakan untuk memperkuat negara Zionis Israil. Caranya adalah membuat mereka memperkenalkan dirinya sebagai sebahagian daripada budaya Yahudi dengan cara berfikir Yahudi, melalui penekanan ajaran gereja mereka pada Kitab Perjanjian Lama. Usaha itu harus diikuti dengan memberi sumbangan wang dalam jumlah yang besar untuk membuat mereka menyangka tindakan itu sebagai ibadah untuk menyebarkan agama Kristian. Usaha ini memperlihatkan hasilnya terutama pada gereja-gereja Protestan ortodoks.

 

Freemason juga harus menekan penyebaran agama Islam, Sikhs, dan lain-lain. Untuk itu harus dapat diciptakan iklim yang akan mendorong perang terhadap negara-negara Islam yang mendukung gerakan fundamentalisme Islam, seraya melakukan sekularisasi Islam melalui kaum intelektual mereka yang dididik di Barat. Di Indonesia kelompok ini menyebut dirinya sebagai Islam liberal inklusif (ILI).

 

Sasaran selanjutnya adalah mengeksport gagasan teologi pembebasan ke seluruh muka bumi dengan tujuan merosak agama-agama yang ada, terutamanya agama Kristian. Sasaran ini dimulai dengan Teologi Pembebasan melalui Ordo Jesuit Katolik. Ordo Jesuit dipilih kerana peranan mereka yang kuat di bidang pemikiran dan kegiatan politik. Sebagai contoh, salah satu organisasi yang dikendalikan oleh Freemason yang terlibat dalam kegiatan yang disebut sebagai teologi pembebasan itu adalah organisasi Misionary Mary Knoll yang berorientasi komunis. Gerakan ini mula mendapat perhatian sebagai akibat terbunuhnya konon empat orang biarawati dari Misionary Mary Knoll yang mendapat liputan yang luas di media massa. Keempat-empat orang biarawati itu sebenarnya adalah agen-agen subversif komunis yang telah lama diawasi oleh pemerintah El Salvador. Akhbar dan media massa Amerika yang dikuasai oleh pemodal Yahudi menolak memberi wang atau liputan kepada fail-fail dokumen yang dimiliki pemerintah El Salvador, yang berjaya membuktikan bermacam pekerjaan apakah sesungguhnya yang dilakukan oleh keempat-empat biarawati tersebut. Misionary Mary Knoll menjalankan tugas di banyak negara, dan menduduki peranan penting dalam penyebaran fahaman komunis di bawah bendera “sosial demorakrat” ke Rhodesia, Mozambique, Angola, dan Afrika Selatan. Gerakan teologi pembebasan Ordo Jesuit di berbagai negara dipacu untuk menyebarkan fahaman sosial demokrat, yang tidak lain adalah suatu gerakan komunis dengan baju baru dan dengan agenda yang diperbaharui. Beberapa paderi dari ordo Jesuit Katolik di Indonesia disyaki sangat aktif bekerja sama dengan kelompok yang menamakan dirinya sebagai gerakan sosial demokrat tersebut.

 

Sasaran berikutnya adalah untuk menimbulkan kekacauan ekonomi dunia secara menyeluruh, dan dengan itu menurut sertakan kekacauan politik dunia secara menyeluruh pula. Untuk itu Freemason perlu mengambil alih kawalan atas dasar luar negeri Amerika Syarikat. Hal itu telah berjaya mereka lakukan melalui peranan the Council for Foreign Relations (CFR) yang berada di Washington, DC. dengan corong mereka majalah the Foreign Affairs.

 

Freemason memberikan dukungan penuh kepada lembaga antarabangsa seperti PBB, IMF, World Bank, the Bank of International Settlements, Mahkamah Dunia, dan sejauh mungkin membuat lembaga tempatan tidak lagi berfungsi efektif, dengan cara beransur-ansur melangkahi mereka, atau membawa persoalan mereka di bawah payung PBB.

 

Gerakan Freemason merasa perlu menyusupi semua pemerintahan yang ada di dunia, dan dari dalam bekerja untuk menghancurkan integriti kedaulatan negara yang bersangkutan. Dalam hal ini titik berat daripada agenda Freemason ialah menghancurkan sistem pendidikan kebangsaan suatu negara secara tuntas.

 

Sumber Bacaan:

1. M.Alomari : “The Secrecy of Evil”, 1999.

2. Helen Nicholson, “Knights of Christs?”, The Online Reference Book for

Medieval Studies, 2002.

3. John J. Robinson, “Born in Blood: The Lost Secret of Freemason”, M.

Evans & Company, New York, 1989.

4. Joseph Trainor, “Adam Weishaupt – The New World Order and Utopian

Globalism”, UFO Roundup, Vol. 5, No. 6, 2001.

5. Robert Gaylon Ross, Sr., “Who is Who of the Elite”.

6. A. H. Granger, “England the World Empire”, 1916, h.173.

 

Karya disunting daripada Hasil Kerja Z.A.Maulani

 

 

1 comment: